Pengantar – 1

    

 1. LAUD“ATO SI ‘, mi’ Signore”, —“Terpujilah Engkau, Tuhanku”. Dalam nyanyian yang indah ini, Santo Fransiskus dari Assisi mengingatkan kita bahwa rumah kita bersama bagaikan saudari yang berbagi hidup dengan kita, dan seperti ibu yang jelita yang menyambut kita dengan tangan terbuka. “Terpujilah Engkau, Tuhanku, karena Saudari kami, Ibu Pertiwi, yang menopang dan mengasuh kami, dan menumbuhkan berbagai buah-buahan, beserta bunga warna-warni dan rerumputan”.

 2. Saudari ini sekarang  menjerit  karena  segala  kerusakan yang telah kita timpakan padanya, karena tanpa tanggung jawab kita menggunakan dan menyalahgunakan kekayaan yang telah diletakkan Al-lah di dalamnya. Kita bahkan berpikir bahwa kitalah pemilik dan penguasanya yang berhak untuk menjarahnya. Kekerasan yang ada dalam hati kita yang terluka oleh dosa, tercermin dalam gejala-gejala penyakit yang kita lihat pada tanah, air, udara dan pada semua bentuk kehidupan. Oleh karena itu bumi, terbebani dan hancur, termasuk kaum miskin yang paling ditinggalkan dan dilecehkan oleh kita. Ia “mengeluh dalam rasa  sakit  bersalin”  (Roma  8:22).  Kita  lupa  bahwa  kita sendiri dibentuk dari debu tanah (Kejadian 2:7); tubuh  kita tersusun dari partikel-partikel bumi, kita menghirup udaranya dan dihidupkan serta disegarkan oleh airnya.

Tidak ada sesuatu di dunia ini yang tidak kita hiraukan

3. Lebih dari lima puluh tahun yang lalu, ketika dunia terhuyung di ambang krisis nuklir, Paus St. Yohanes XXIII menulis sebuah ensiklik yang tidak hanya menolak perang tetapi menyampaikan suatu proposal perdamaian. Dia mengalamatkan pesannya Pacem in Terris kepada seluruh “dunia Katolik” dan juga “kepada semua manusia yang berkehendak baik”. Kini, dihadapkan dengan kerusakan lingkungan global, saya ingin menyapa setiap orang yang hidup di planet ini. Dalam Seruan Apostolik Evangelii Gaudium, saya menulis kepada semua anggota Gereja dengan tujuan mendorong pembaruan misioner yang berkelanjutan. Dalam Ensiklik ini, saya ingin berdialog dengan semua orang tentang rumah kita bersama.

 4. Pada tahun 1971, delapan tahun setelah Pacem in Terris, Paus Paulus VI berbicara tentang masalah ekologi sebagai “akibat tragis” dari aktivitas manusia yang tak terkendali: “Karena eksploitasi alam yang sembarangan, manusia mengambil risiko merusak alam dan pada gilir- annya menjadi korban degradasi ini”.2 Ia telah berbicara juga kepada Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang kemungkinan “ben- cana ekologis sebagai akibat peradaban industri”, dan me- nekankan “kebutuhan mendesak akan perubahan radi- kal dalam perilaku umat manusia”, karena “kemajuan ilmiah yang sangat luar biasa, kemampuan teknis yang sangat menakjubkan, pertumbuhan ekonomi yang sangat mencengangkan, bila tidak disertai dengan perkembang- an sosial dan moral yang otentik, akhirnya akan berbalik melawan manusia”.

 5. Paus St. Yohanes Paulus II menjadi semakin khawatir akan masalah ini. Dalam ensikliknya yang pertama ia memberi peringatan bahwa manusia tampaknya sering “tidak melihat makna lain dari lingkungan alam selain apa yang berguna untuk segera dipakai dan dikonsumsi”. Selanjutnya, ia menyerukan pertobatan ekologis global. Pada saat yang sama, ia mencatat bahwa hampir tak ada usaha untuk “mengamankan kondisi-kondisi moril lingkungan manusiawi”. Penghancuran lingkungan ma- nusia merupakan perkara sangat berat, bukan hanya karena Al-lah telah mempercayakan dunia kepada manusia, tetapi karena hidup manusia itu sendiri merupakan hadiah yang harus dilindungi dari berbagai bentuk degradasi. Setiap upaya untuk melindungi dan memperbaiki dunia kita memerlukanperubahanbesardalam“gayahidup, dalampola produksi dan konsumsi, begitu juga dalam sistem maupun struktur pemerintahan yang sudah baku, yang sekarang ini menguasai masyarakat”. Pengembangan manusia yang otentik memiliki sifat moral. Ini mengandaikan peng- hormatan penuh terhadap pribadi manusia, tetapi juga harus peduli terhadap dunia di sekitar kita dan “memper- timbangkan sifat setiap makhluk dan hubungan satu sama lain dalam suatu sistem yang tertata”. Dengan demikian, kemampuan manusia untuk mengubah realitas harus dilakukan berdasarkan semua yang telah diberikan Al-lah sejak semula.

 6. Demikian juga pendahulu saya Benediktus XVI mengajak “untuk menghapus sebab-sebab struktural dari salah-langkah ekonomi dunia dan mengoreksi model pertumbuhan yang ternyata tidak mampu menjamin penghormatan terhadap lingkungan”.10 Ia mengingatkan kita bahwa dunia tidak dapat dianalisis dengan mengisolasi hanya satu aspek, karena “kitab alam adalah satu dan tak terpecahkan”, dan mencakup lingkungan, hidup, seksualitas, keluarga, hubungan sosial, dan sebagainya. Oleh karena itu, “kerusakan alam sangat terkait dengan budaya yang membentuk koeksistensi manusia”.11 Paus Benediktus telah meminta kita untuk mengakui bahwa lingkungan alam telah rusak parah oleh perilaku kita yang tidak bertanggung jawab. Lingkungan sosial juga mengalami kerusakan. Keduanya pada dasarnya disebabkan oleh kejahatan yang sama: gagasan bahwa tidak ada kebenaran yang tak terban- tahkan untuk menuntun hidup kita, dan bahwa karena itu kebebasan manusia tak terbatas. Kita telah melupakan bahwa “manusia bukan hanya kebebasan yang ia ciptakan untuk dirinya sendiri. Manusia tidak menciptakan dirinya sendiri. Dia adalah roh dan kehendak, tetapi juga alam”.12 Dengan kepedulian seorang bapa, Benediktus mendesak kita untuk menyadari bahwa dunia ciptaan dirugikan “di mana kita sendiri memiliki kata terakhir, di mana semuanya hanya milik kita yang kita gunakan untuk diri kita sendiri saja. Penyalahgunaan ciptaan dimulai ketika kita tidak lagi mengakui yang lebih tinggi daripada diri kita sendiri, ketika kita tidak melihat apa pun kecuali diri kita sendiri”.




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *