Bab 2.1 – CAHAYA YANG DITAWARKAN IMAN

Lanjutan Bab 2.

I.  CAHAYA YANG DITAWARKAN IMAN

63. Mangingat kompleksitas krisis ekologis dan pelbagai sebabnya, kita harus menyadari bahwa solusi tidak akan muncul dari hanya satu cara menafsirkan dan mengubah realitas. Perlu juga meminta bantuan dari kekayaan budaya bangsa-bangsa yang beragam, seni dan puisi, kehidupan batin dan spiritualitas. Jika kita benar-benar berusaha  untuk mengembangkan sebuah ekologi yang mampu menanggulangi kerusakan yang telah kita adakan, maka tidakadacabangilmudantidakadajeniskebijaksanaanyang dapat  diabaikan,  termasuk  kebijaksanaan  agama dengan bahasanya sendiri. Selain itu, Gereja Katolik terbuka untuk dialog dengan pemikiran filosofis. Itu telah memungkinkan gereja menghasilkan berbagai sintesis antara iman dan akal. Hal itu tampak dalam perkembangan ajaran gereja yang berkaitan dengan masalah-masalah sosial; ajaran itu dituntut untuk terus memperkaya diri dengan menerima tantangan baru.

64. Selanjutnya, sementara Ensiklik ini membuka diri untuk berdialog dengan semua pihak dan bersama-sama mencari jalan pembebasan, saya ingin menunjukkan dari awal bagaimana keyakinan iman menawarkan kepada orang-orang Kristen, dan juga kepada orang-orang beriman lainnya, motivasi kuat untuk melindungi alam dan saudara-saudarinya yang paling rentan. Jika sebagai manusia kita sudah terdorong untuk mengurus lingkungan tempatnya berada, “orang-orang Kristen, khususnya, tahu bahwa tugas mereka dalam dunia ciptaan dan tanggung jawab mereka terhadap alam dan Sang Pencipta merupakan bagian integral dari iman mereka”. Adalah baik bagi umat manusia dan bagi dunia kalau kita, sebagai orang beriman, lebih menyadari komitmen ekologis yang timbul dari keyakinan iman kita.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *