Pengantar – 3 – Santo Fransiskus dari Assisi.

Lanjutan – Pengantar 3.

Santo Fransiskus dari Assisi.
10. Saya tidak ingin menulis Ensiklik ini tanpa kembali ke sebuah model yang menarik dan mampu memotivasi kita. Namanya saya ambil sebagai panduan dan inspirasi ketika saya terpilih sebagai Uskup Roma. Saya percaya bahwa Santo Fransiskus adalah contoh unggul dalam melindungi yang rentan dan dalam suatu ekologi yang integral, yang dihayati dengan gembira dan otentik. Dia adalah santo pelindung semua yang belajar dan bekerja di bidang ekologi, dan ia juga sangat dicintai oleh orang non-Kristiani. Dia sangat prihatin terhadap ciptaan Al-lah dan kaum miskin serta telantar. Dia mencintai, dan sangat dicintai karena kegembiraannya, dedikasinya yang tanpa pamrih, dan keterbukaan hatinya. Dia adalah mistikus dan peziarah yang hidup dalam kesederhanaan dan dalam harmoni yang indah dengan Allah, dengan orang lain, dengan alam, dan dengan dirinya sendiri. Dia menunjukkan kepada kita betapa tak terpisahkan ikatan antara kepedulian terhadap alam, keadilan bagi kaum miskin, komitmen kepada masyarakat, dan kedamaian batin.

11. Fransiskus Assisi membantu kita untuk melihat bahwa ekologi yang integral membutuhkan keterbukaan terhadap kategori-kategori yang melampaui bahasa matematika dan biologi, dan membawa kita kepada hakikat manusia. Sama seperti yang terjadi ketika kita jatuh cinta pada seseorang, setiap kali Fransiskus menatap matahari, bulan, atau bahkan hewan terkecil, ia mulai bernyanyi, sambil mengikutsertakan semua makhluk lain dalam pujiannya. Dia berkomunikasi dengan semua ciptaan, bahkan berkhotbah kepada bunga-bunga, mengundang mereka “untuk memuji Tuhan, seolah-olah mereka dikaruniai akal budi”. Tanggapannya terhadap dunia di sekelilingnya jauh melebihi apresiasi intelektual atau perhitungan ekonomi, karena baginya setiap makhluk adalah saudari yang bersatu dengannya oleh ikatan kasih sayang. Itu sebabnya ia merasa terpanggil untuk melindungi semua yang ada. Muridnya, Santo Bonaventura, mengatakan bahwa, “ketika merenungkan bahwa segala sesuatu memiliki asal usul yang sama, Fransiskus dipenuhi dengan rasa kasih yang tambah besar dan memanggil semua makhluk, tidak peduli seberapa kecil, dengan nama ‘saudara’ atau ‘saudari”. Keyakinan seperti itu tidak dapat diremehkan sebagai romantisme
yang naif, sebab berdampak atas pilihan-pilihan yang menentukan untuk perilaku kita. Jika kita memandang alam dan lingkungan tanpa keterbukaan untuk kagum dan heran, jika kita tidak lagi berbicara dengan bahasa persaudaraan dan keindahan dalam hubungan kita dengan dunia, kita akan bersikap seperti tuan, konsumen, pengisap sumber daya, hingga tidak mampu menetapkan batas-batas kebutuhan yang mendesak. Sebaliknya, jika kita merasa intim bersatu dengan semua yang ada, maka kesahajaan dan kepedulian akan timbul secara spontan. Kemiskinan dan kesederhanaan dari Santo Fransiskus bukanlah asketisme yang hanya lahiriah, tetapi sesuatu yang jauh lebih radikal: ia menolak mengubah realitas menjadi objek yang hanya untuk digunakan dan dikendalikan.

12. Selain itu, Santo Fransiskus, yang setia kepada Alkitab, mengajak kita untuk melihat alam sebagai sebuah kitab yang sangat indah. Di dalamnya Al-lah berbicara kepada kita dan memberi kita sekilas pandang tentang keindahan dan kebaikan-Nya yang tanpa batas. “Dari kebesaran dan keindahan benda-benda ciptaan, tampaklah gambaran tentang Khalik mereka” (Kebijaksanaan 13:5); memang, “kekuatan-Nya yang kekal dan keilahian-Nya dapat tampak dan dipahami dari karya-Nya sejak dunia diciptakan” (Roma 1:20). Itulah sebabnya, Fransiskus meminta agar sebagian taman biara selalu dibiarkan tidak diolah, sehingga bunga dan tumbuhan yang liar bisa tumbuh di situ, dan orang yang melihatnya dapat mengangkat budi mereka kepada Allah, Pencipta keindahan itu. Daripada menjadi masalah yang harus dipecahkan, dunia merupakan misteri yang menggembirakan untuk direnungkan dengan sukacita dan pujian.




Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *