4A – Masyarakat – Terlibat dalam Pelestarian Lingkungan

SD Kelas 5 – Bab 4A – Masyarakat – Terlibat dalam Pelestarian Lingkungan.

Iman Kristen memiliki empat aspek relasional, yakni relasi dengan Tuhan Yesus sebagai pusat Hidup. Buah relasi dari Yesus tersebut perlu tampak dalam relasi dengan diri sendiri, jemaat beriman, dan hidup memasyarakat serta lingkungan. Pada bab 4 ini kita akan belajar tentang relasi hidup dengan masyarakat dan lingkungan yang meliputi, terlibat dalam pelestarian lingkungan, kejujuran dan keadilan, dan memohon bantuan Roh Kudus.

Tidak dipungkiri bahwa keprihatinan besar masyarakat sekarang ini ialah merosotnya kualitas lingkungan dan merosotnya penghayatan terhadap nilai kejujuran dan keadilan. Sebagian masyarakat telah memperjuangkan pelestarian lingkungan serta kejujuran dan keadilan. Perjuangan ini tidak mudah. Sebagian pejuang mungkin putus asa. Sebagian terus berjuang seraya memohon bantuan Roh Kudus. Sehubungan dengan keprihatinan tersebut maka dipilihlah ketiga materi tersebut, yakni terlibat dalam pelestarian lingkungan, kejujuran dan keadilan, serta memohon bantuan Roh Kudus.

 

A, Terlibat dalam Pelestarian Lingkungan.

1-Pendahuluan.

Kita menyadari bahwa lingkungan hidup manusia, yakni tanah, air, dan udara mengalami penurunan kualitas. Hal itu terjadi karena berbagai sebab, antara lain: bertambahnya penduduk, pencemaran dan limbah industri, gas CO2 hasil pembuangan kendaraan bermotor, pembakaran hutan, pengelolaan sampah yang tidak baik, dan sebagainya. Sebab mendasar dari semua itu ialah sikap manusia terhadap lingkungan yang hanya melihat sebagai objek pemenuhan hidupnya.

Seperti Santo Fransiskus Asisi kita diharapkan memperlakukan alam sebagai saudara. Dengan itu, kita tidak akan semena-mena bertindak atasnya. Sebagaimana dikemukakan dalam Mazmur 104 ayat 10-18,24,31 bahwa memang alam diciptakan demi manusia, namun Tuhan memandang semuanya baik. Maka manusia harus mempertahankan alam agar tetap baik sebagaimana Al-lah memandangnya. Sehubungan dengan itu kegiatan pelestarian lingkungan mendesak untuk dilakukan.

Doa : Al-lah Bapa yang Mahabaik, kami mengucapkan syukur ke hadirat-Mu karena pada hari ini kami dapat berkumpul untuk belajar bersama. Kami ingin belajar bagaimana melestarikan lingkungan sebagai perwujudan dari buah-buah Roh yang kami alami. Untuk itu kami mohon terang Roh Kudus-Mu agar membimbing kami sehingga kami dapat belajar dengan baik. Amin.

2-Mengamati Pengalaman Berkaitan Pelestarian Lingkungan.

– Kita mengalami sekarang ini bahwa lingkungan sepertinya tidak bersahabat dengan manusia. Hujan sebentar sudah terjadi banjir. Panas sebentar hutan-hutan kebakaran. Bencara alam hampir tidak pernah berhenti. Ada apa dibalik semua itu? Di tengah situasi semacam itu, ada orang-orang yang karena keprihatinannya berjuang berbuat sesuatu demi melestarikan alam, satu contoh kita simak kisahnya berikut ini:

Sendiri Menyelamatkan Penyu di Pulau Terluar.
Oleh: Een Irawan Putra.

(Untuk kepentingan pelajaran ini cerita telah diadaptasi tanpa mengubah isi)

Awalnya Hanya Penasaran Ingin Lihat Induk Penyu Sopyan Hadi (umur 34 Tahun), seorang laki-laki kelahiran Riau ini adalah seorang Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Dinas Perindustrian dan Perdagangan di Kabupaten Rokan Hilir. Tak disangka pria sederhana ini adalah seorang yang sudah berhasil menyelamatkan populasi penyu hijau di Pulau Jemur. Salah satu pulau terluar di Indonesia. Setelah banyak mendengar cerita dari beliau, saya langsung geleng-geleng kepala dan takjub terhadap apa yang sudah dilakukannya untuk penyelamatan penyu hijau di pulau tersebut.

“Awalnya saya hanya ingin melihat seperti apa bentuk induk penyu. Karena dari dulu penyu ini memang sudah menjadi bahan eksploitasi. Pada zaman kerajaan dulu, penyu dan telur penyu itu adalah upeti untuk para raja dan pejabatnya. Nah, sampai dengan sekarang, penyu dan telur penyu itu masih diambil dan diperjualbelikan oleh orang-orang yang ada disini. Coba bayangkan bagaimana nggak berkurang dan mungkin habis penyu disini. Dari dulu telur dan induknya diambil terus. Siapa yang tidak sedih, jumlah penyu yang ada di Pulau Jemur saat itu sekitar 30 ekor,” ceritanya disaat memulai pembicaraan.

Karena rasa penasaran inilah akhirnya Pak Sopyan nekad berangkat sendirian ke Pulau Jemur. Dari Bagan menuju Pulau Jemur dibutuhkan waktu sekitar 7 jam dengan kapal nelayan. Untuk berangkat kesana pun harus melihat kondisi cuaca. Jika kondisi cuaca tidak baik atau angin kencang, tidak ada satupun nelayan yang berani menuju ke pulau tersebut.

Sampai dengan saat ini, di pulau tersebut tidak ada penduduk yang tinggal. Hanya ada pos navigasi (mercusuar) dan pos TNI Angkatan Laut.

“Untuk melihat induk penyu naik ke darat dan ingin bertelur hanya pada saat malam hari. Saya harus sabar menunggu malam hari dan tinggal di pulau ini. Disaat pertama kali melihat induk penyu naik ke darat, saya kaget karena bentuknya besar sekali seperti  raksasa. Saya langsung bersorak riang sendiri. Karena penyunya melihat saya, penyu langsung balik lagi ke laut dan tidak jadi bertelur hahahaha…. Itu bab pertama saya. Kalau ada penyu yang mau naik ke darat jangan berisik dan sembunyi”.

Pada tahun 2002, Sopyan Hadi mulai mencari cara untuk melakukan penangkaran telur-telur penyu yang ada. Tidak mudah bagi Sopyan Hadi untuk bisa dekat dengan para nelayan dan TNI AL, mereka adalah bagian dari oknum yang mengambil dan menjual telur penyu dan induk penyu hijau. Berbekal dengan perlengkapan yang ada, di pulau tersebut Sopyan Hadi mencoba membuat penangkaran seadanya. Mulai dari ember-ember bekas, kaleng cat bekas dan barang-barang yang sudah tidak berguna lagi dijadikan peralatan untuk penangkaran penyu. “Ketika sudah sampai di pulau, tidak mungkin saya kembali lagi ke Bagansiapiapi untuk menyiapkan peralatan dan segala macamnya. Mendingan memanfaatkan apa yang ada,” ucapnya.

Dengan alat sederhana dan uji coba penangkaran secara mandiri berhasil walaupun tidak maksimal. Sopyan Hadi mengajak beberapa nelayan dan anggota TNI AL untuk melihat tukik-tukik yang baru saja menetas. Banyaknya nelayan dan aparat TNI AL yang datang melihat, memegang tukik, serta memberi makan tukik-tukik tersebut, timbul rasa kepedulian mereka untuk menyelamatkan keberadaan penyu hijau di pulau tersebut.

“Mungkin mereka senang melihat tukik-tukik yang lucu-lucu, memberi makan tukik, mereka sadar apa yang mereka lakukan selama ini salah. Saya menyadarkan mereka melalui tukik itu. Bahwa telur-telur yang mereka ambil selama ini mengakibatkan tukik tidak bisa menetas dan penyu yang ada akan semakin berkurang. Lama sekali saya menyadarkan mereka. Saya tidak pernah banyak bicara, saya lakukan saja sendiri penangkaran. Terus ajak nelayan dan TNI ngobrol-ngobrol tentang penyu. Prosesnya lama, bertahun-tahun. Saya kalau datang ke pulau itu, yang saya bawa adalah kopi, gula, dan rokok untuk kumpul-kumpul dan ngariung,” jelas Pak Sopyan, bagaimana dia melakukan pendekatan dengan nelayan dan aparat TNI AL.

Setelah berhasil dengan penangkaran metode sederhana, Sopyan Hadi terus mencoba beberapa metoda lainnya. Beliau mulai menjalin hubungan dengan Pemda Rokan Hilir, Universitas Riau (UNRI) dan beberapa pihak lainnya untuk membantu proses penangkaran. UNRI memberikan alat bantu penangkaran dari fiber glass. Pemda juga membantu beberapa peralatan. Gaung penyelamatan penyu hijau di Pulau Jemur pun semakin meluas.

Beberapa tahun yang lalu, Gubernur Provinsi Riau dan pejabat-pejabat dari Pemda datang ke pulau tersebut untuk melakukan pelepasan penyu yang sudah ditangkarkan. Upaya penyelamatan penyu di Pulau Jemur sudah sampai ke provinsi. Penyu hijau sekarang juga sudah menjadi icon daerah Bagansiapiapi. “Saya sudah cukup lega sekarang. Sudah ringan. Penyelamatan penyu yang saya lakukan sekarang sudah terdengar di mana-mana. Kerjanya sudah mulai tampak.”

3- Mengungkapkan Pertanyaan.

a, Menyusun pertanyaan pribadi.
Setelah membaca kisah penyelamatan penyu tersebut, susunlah pertanyaan ber-kaitan dengan peristiwa tersebut, misalnya:

1) Bagaimana situasi penyu di Pulau terluar itu?
2) Mengapa Pak Sopyan melakukan penyelamatan penyu?
3)Bagaimana hasilnya?
4)Apa yang menjadi hambatan dalam melakukan penyelamatan penyu itu?
5)Siapa saja yang mendukung dalam melakukan penyelamatan penyu itu?

 

b, Menyusun pertanyaan bersama.
Setelah menyusun pertanyaan pribadi, diskusikan pertanyaanmu dengan pertanyaan temanmu sekelas. Bersama teman-teman sekelas, pilihlah pertanyaan-pertanyaan pokok untuk dipelajari bersama terkait dengan pelestarian lingkungan. Tidak harus berkaitan dengan penyelamatan penyu, tetapi dapat juga tentang penyelamatan lingkungan yang lain.

 

4-Mencari Jawaban dengan Melakukan Wawancara atau Membaca Buku.

a) Wawancara : Carilah jawaban dari berbagai pertanyaan yang diajukan kelas dengan melakukan wawancara terhadap dua atau tiga orang di sekitarmu yang dikenal sebagai pecinta lingkungan hidup!

b) Mendiskusikan hasil wawancara : Diskusikan hasil wawancaramu dengan teman-temanmu di kelas. Adakah jawaban yang sama atau jawaban yang berbeda? Apakah jawaban yang berbeda itu alasannya masuk akal dan dapat diterima? Lalu ambillah kesimpulan.

c) Beberapa catatan tambahan :

– Lingkungan alam di sekitar kita sudah mengalami penurunan kualitas. Tanah mulai tidak subur. Tanaman kalau tidak dipupuk, tidak dapat tumbuh dengan baik. Air banyak yang tercemar oleh limbah keluarga maupun pabrik, seperti sabun, minyak, dan sampah plastik. Udara mulai kotor sehingga banyak orang mengalami sakit pernafasan. Pencemaran udara disebabkan karena kurangnya pohon dan banyaknya gas buang dari kendaraan dan pabrik. Banyak jenis tumbuhan dan hewan mulai punah.
– Banyak orang tidak peduli dengan masalah lingkungan. Banyak orang membuang sampah sembarangan, tidak mengelola air dengan baik, dan tidak menghemat energi. Semua itu dapat menimbulkan bencana banjir dan kebakaran. Masih saja ada orang memburu binatang-binatang yang dilindungi, mengambil tanaman langka yang dilindungi untuk dijual, dan sebagainya.
– Berhadapan dengan masalah tersebut, muncullah orang-orang peduli dan menjadi pelopor. Mereka penuh semangat dan cinta akan lingkungan, bertindak melestarikan lingkungan. Mereka semua perlu didukung.
– Banyak orang harus melakukan tindakan pelestarian, mengelola tanah dengan baik, seperti bercocok tanam secara organik, mengelola air dengan membuat sumur resapan, menanam pohon untuk penghijauan, menghemat energi, mengelola sampah dengan baik, dan tidak memburu binatang atau tanaman langka untuk dijual.

Pertanyaan – Menurut Mazmur 104 ayat 10-18,24,31,
a)  bagaimana relasi makhluk dengan lingkungannya? 
b) Untuk apa Al-lah menciptakan bumi dengan segala gunung, lembah, air, dan segala makanan yang keluar darinya?
c) Apa yang harus dilakukan manusia agar maksud Al-lah menciptakan lingkungan dapat dipenuhi?

 

3) Mendiskusikan jawaban dengan teman. 
Coba diskusikan jawabanmu dengan teman-teman dalam kelompok diskusi. Buatlah rangkuman jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang ada.

4) Beberapa catatan tambahan.

Tuhan menciptakan bumi dengan segala isinya, gunung, lembah yang dialiri mata air. Mata air tersebut memberi minum segala makhluk, burung, hewan, dan manusia. Tuhan menumbuhkan segala macam tanaman yang diusahakan manusia, sehingga menghasilkan makanan yang dapat menghidupi dan menyukakan hati manusia dan makhluk-makhluk lain. Semua itu diciptakan Tuhan dengan penuh kebijaksanaan. Kemuliaan Tuhan menaungi segala ciptaan dan Tuhan bersukacita atas seluruh ciptaan-Nya.

Segala ciptaan Tuhan memang diperuntukkan bagi kehidupan manusia. Namun manusia tidak boleh lupa bahwa ciptaan Tuhan tidak hanya untuk manusia sekarang ini, melainkan juga manusia yang akan datang. Maka benarlah pepatah yang mengatakan bahwa bumi ini bukan warisan nenek moyang, melainkan titipan untuk anak cucu. Maka bumi harus sampai pada anak cucu dalam keadaan tetap baik, sehingga semua manusia sampai akhir zaman tetap dapat menikmati dan hidup dari bumi, tidak jadi binasa karena bumi yang dirusak oleh manusia zaman ini.

Sesuai pesan kitab Mazmur tersebut, lingkungan yang rusak ini harus diperbaiki mulai dari sekarang dan di lingkungan masing-masing dengan menanam pohon untuk menambah udara bersih, mengelola sampah agar tanah dan air tidak tercemar serta tidak terjadi banjir, mengelola limbah, dan mengelola air dengan baik.

Untuk Diingat : 

Betapa banyak perbuatan-Mu, ya Tuhan, sekaliannya Kaujadikan dengan kebijaksanaan, bumi penuh dengan ciptaan-Mu. Biarlah kemuliaan Tuhan tetap untuk selama-lamanya, biarlah Tuhan bersukacita karena perbuatan-perbuatan-Nya! (Mazmur 104 ayat 24,31).

 

5, Refleksi dan Aksi.

– Bacalah kembali rangkuman jawaban hasil wawancaramu!
– Bacalah kembali rangkuman hasil mendalami Kitab Mazmur 104:10-18,24,31!
– Coba ceritakan situasi lingkungan sekitarmu, apa yang telah kamu buat dan apa yang akan kamu buat!
– Tulislah hasil refleksimu dalam salah satu bentuk puisi, syair, gambar, pantun, uraian, atau doa.

6, Evaluasi.
Tugas:
a) Bacalah kisah St. Fransiskus Asisi dan tuliskanlah inspirasi yang kamu dapatkan!
b) Lakukan kegiatan pelestarian lingkungan dan buatlah laporan dan refleksi atas kegiatan yang dilakukan tersebut.